Mengenal Huruf Yunani

kuil-parthenon

Bahasa Yunani Dasar

Bahasa Yunani yang merupakan bahasa asli Perjanjian Baru memiliki sejarah yang panjang sejak abad ke-13 sebelum Masehi hingga masa kini. Bentuk paling dini dari bahasa ini disebut Linear B (abad ke-13 sM). Bentuk bahasa Yunani yang digunakan oleh penulis dari Homer (abad ke-8 sM) hingga Plato (abad ke-4 sM) disebut Bahasa Yunani Klasik. Alphabet Yunani berasal dari abjad Fenisia seperti halnya dengan alefbet Ibrani. Bahasa Yunani Klasik memiliki aneka ragam dialek dengan tiga dialek utama yaitu Doric, Aeolic, dan Ionic.

Raja Philip dari Makedonia menaklukkan Athena di abad ke-4 sM. Putranya, Aleksander Agung mengembangkan kebudayaan dan bahasa Yunani di daerah jajahannya. Aleksander berbicara dalam dialek Attic, cabang dari dialek Ionic, dan dialek inilah yang berkembang. Dialek ini juga digunakan oleh penulis Athena kenamaan. Saat itulah permulaan dari Abad Helenistik.

huruf yunani

Oleh karena bahasa Yunani berkembang dan bertemu dengan bahasa-bahasa lain, bahasa-bahasa ini berinteraksi satu sama lain. Hal ini menyebabkan adanya adaptasi bahasa yang dewasa ini dikenal sebagai bahasa Yunani Koine. Kata κοινη-koinê berarti umum, bermakna bahasa sehari-hari. Bahasa Yunani Koine adalah bentuk yang lebih sederhana dari bahasa Yunani klasik dan banyak unsur-unsur lain yang hilang dari bahasa Yunani klasik. Bahasa Yunani Koine inilah yang digunakan di dalam Septuaginta, yaitu terjemahan Tanakh Ibrani (Perjanjian Lama) ke dalam bahasa Yunani

Abjad Yunani dan Ibrani dengan ekuivalen angkanya

Huruf Yunani Nama Yunani Huruf Indonesia Nilai Angkanya Huruf Yunani Nama Yunani Huruf Indonesia Nilai Angkanya
A,a alpha a 1 N,n nu n 50
B,b Beta b 2 X,x xi x, ksatria 60
G,g Gamma g 3 O,o omikron o, pada kata kotor 70
D,d delta d 4 P,p pi p 80
E,e epsilon e dalam kata heran 5 90 adalah 
R,r rho r 100
6 adalah sigma, Vbentuk akhir S,s,V* sigma s 6, 200
Z,z zeta z 7
H,h eta e, logat Jawa 8 T,t tau t 300
Q,q theta th 9 U,u upsilon u 400
I,i iota i 10 F,f phi ph, bahasa Inggris Phone 500
K,k kappa k 20 C,c chi ch, pada akhir 600
L,l lamda l 30 Y,y psi ps, padapsantren 700
M,m mu m 40 W,w omega orange dalam bahasa Inggris 800
900 = sampsi
Huruf Ibrani Nama Ibrani Huruf Indonesia Nilai Angka Huruf Ibrani Nama Ibrani Huruf Indonesia Nilai Angka
א aléf ‘ (tak bersuara) 1 or 1000 ל laméd l 30
ב Bét b,v 2 מ,ם* mem m 40
ג gimél g 3 ן,נ* nun n 50
ד dalét d 4 ס samékh s 60
ה h 5 ע ayin ‘ (tak bersuara) 70
ו waw w 6 ף,פ* p, f 80
ז zayin z 7 ץ,צ* tsadé ts 90
ח khét kh 8 ק qof q 100
ט tét t 9 ר résy r 200
י yod y 10 ש syin ssy 300
ך,כ* kaf k, kh 20 ת taw t 400

*bentuk akhir adalah bentuk suatu huruf ketika ia berada di akhir suatu kata.

Huruf bentuk akhir Nama Ibrani Nilai Angka
ך akhir kaf 500
מ akhir mem 600
ן akhir nun 700
ף akhir p, f 800
ץ akhir pé 900

ALPHABET (ABJAD)

Bahasa Yunani memiliki dua puluh empat aksara (huruf). Sebenarnya masih ada huruf-huruf lain, tetapi tidak digunakan lagi sebelum periode klasik. Perjanjian Baru Yunani ditulis dalam huruf kapital tanpa tanda baca, tekanan suara, bahkan tanpa spasi antar huruf.

Pulau Mykonos Yunani

ΕΝΑΡΧΗΗΝΟΛΟΓΟΣ

Huruf kecil dikembangkan setelah akhir abad pertama Masehi dan frasa pertama Yohanes 1:1 disalin menjadi:

εν αρχη ην ο λογος
en arkhê ên ho logos

Α – α – Alpha

Aksara pertama, dibunyikan seperti a dalam abad, dan dialihhurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf a. Secara figuratif digunakan untuk menunjukkan urutan pertama.

Penyalinan huruf (transliterasi) adalah kemiripan suatu huruf dalam bahasa lain, seperti α – alpha di atas. Hal ini tidak berarti bahwa kombinasi yang mirip dari aksara suatu bahasa bermakna sama seperti kombinasi dalam bahasa lain. Kata dalam bahasa Indonesia adalah kombinasi huruf tertentu yang mengandung makna sedangkan κατα-kata dalam bahasa Yunani berarti sesuai dengan, menurut. Disebabkan oleh kemiripan suara dan fungsi antara α – alpha Yunani dengan huruf Latin a, maka dikatakan bahwa aksara Latin a adalah transliterasi dari aksara Yunani α – alpha.

Β – β – Beta

Aksara kedua, dibunyikan seperti b dalam badan, dan dialihhurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf b.

Γ – γ – Gamma

Aksara ketiga, dibunyikan seperti g dalam gigi, dan dialihhurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf g. Aksara γ -gamma memiliki bunyi g yang keras, jika diikuti dengan γ-gamma, κ -kappa, χ-khi atau ξ -xi, aksara ini dibunyikan n.

αγγελλος

aggelos
dibunyikan: ang-e-los

Δ – δ – Delta

Aksara keempat, dibunyikan seperti d dalam dada, dan dialihhurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf d.

Ε – ε – Epsilon

Aksara kelima, dibunyikan PENDEK seperti e dalam enak, dan dialihhurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf e.

Ζ – ζ – Zeta

Aksara keenam, dibunyikan seperti z dalam zalim, dan dialihhurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf z. Untuk membedakannya dengan bunyi s, sebagian kalangan mengucapkan huruf ini di awal kata dengan z, tetapi di tengah kata dengandz.

βαπτιζω – baptizô diucapkan: bap-tid-zo, AKU MEMBAPTIS

Η – η – Eta

Aksara ketujuh, dibunyikan PANJANG seperti e dalam enak, dan dialihhurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf ê, yaitu e dengan karakter ^ di atasnya [ALT-0234]. Harap bedakan aksara ini dengan aksara Latin h atau n.

Θ – θ – Theta

Aksara kedelapan, dibunyikan seperti th dalam kata Inggris thank (terima kasih), diucapkan dengan meletakkan lidah di antara gigi atas dan bawah serta menghembuskan nafas keras. Aksara ini dialih-hurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf th. Ada lima aksara Yunani yang ditransliterasikan dalam gabungan dua aksara Latin seperti di atas. Aksara seperti ini disebut konsonan ganda.

Ι – ι – Iota

Aksara kesembilan, dibunyikan seperti i dalam ibu, dan dialihhurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf i.

Κ – κ – Kappa

Aksara kesepuluh, dibunyikan seperti k dalam kabar, dan dialihhurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf k.

Λ – λ – Lambda

Aksara kesebelas, dibunyikan seperti l dalam lada, dan dialihhurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf l.

Μ – μ – Mu

Aksara kedua belas, dibunyikan seperti m dalam mata, dan dialihhurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf m.

Nama konsonan dibentuk dengan bantuan sebuah vokal, tetapi bunyi konsonan itu tidak termasuk vokal itu. Sebagai contoh, jika kata μ – mu muncul dalam suatu kata, tidak ada bunyi u di sana.

μαγεια – mageia, PERBUATAN SIHIR/MAGIC

Ν – ν – Nu

Aksara ketiga belas, dibunyikan seperti n dalam nama, dan dialihhurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf n. Dari segi bentuk aksara ν – nu Yunani mirip dengan aksara Latin v, dan dalam hal ini kita harus dapat membedakannya.

Ξ – ξ – Xi

Aksara keempat belas, dibunyikan seperti x (ks) dalam kata Inggris text (baca: tekst), dan dialihhurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf x.

Ο – ο – Omicron (baca: o-mai-kron)

Aksara kelima belas, dibunyikan seperti o dalam obat, dan dialihhurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf o.

Π – π – Pi

Aksara keenam belas, dibunyikan seperti p dalam padat, dan dialihhurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf p.

Ρ – ρ – Rho

Aksara ketujuh belas, dibunyikan seperti r dalam raba, dan dialih-hurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf r. Bentuk huruf ini mirip dengan p dalam aksara Latin, seyogianya kita berhati-hati agar tidak menganggapnya sebagai p.

Σ – σ – ς – Sigma

Aksara kedelapan belas, dibunyikan seperti s dalam sabar, dan dialihhurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf s. Ada dua bentuk huruf sigma dalam bahasa Yunani, ς muncul pada akhir kata dan σ terletak di awal dan tengah kata, misalnya:

αποστολος – apostolos, Rasul

Τ – τ – Tau

Aksara kesembilan belas, dibunyikan seperti t dalam tahan, dan dialihhurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf t.

Υ – υ – Upsilon, baca: ap-sai-lon

Aksara kedua puluh, dibunyikan seperti u dalam udang, dan dialihhurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf u. Jika aksara ini dikombinasikan dengan vokal lain seperti ε – epsilon dan η – êta, maka bunyinya berubah yu, sebagian mengucapkannya dengan ev.

ευαγγελιστης – euaggelistês,

baca: yu-ang-gel-is-tes, atau: ev-ang-gel-is-tes, evangelis, penginjil

Aksara kapital mirip dengan aksara Y Latin dan bentuk inilah yang banyak diserap serta seringkali ditulis dengan aksara y kecil, misalnya:

δυναμις -dunamis, menjadi dynamis
φυσικος -phusikos menjadi physikos
υπερ – huper menjadi hyper
υρο – hupo menjadi hypo
κερυγμα – kerugma menjadi kerygma
κυριος – kurios menjadi kyrios
μυστεριον – musterion menjadi mysterion,
dan lain-lain

Φ – φ – Phi

Aksara kedua puluh satu, dibunyikan seperti f dalam fajar, dan dialihhurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf ph. Huruf kecil phi memiliki dua bentuk penulisan seperti di atas.

Χ – χ – Chi

Aksara kedua puluh dua, dibunyikan seperti ch dalam kata Jerman loch, dan dialihhurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf kh (Indonesia) atau ch (Inggris). Bentuk huruf ini mirip dan harap dibedakandengan x Latin. Istilah bahasa Inggris untuk hari Natal yaitu Christmas disingkat X-mas berasal dari huruf ini, yaitu perkembangan dari kata ΧΡΙΣΤΟΣ, χριστος – khristos, Kristus.

Ψ – ψ – Psi

Aksara kedua puluh tiga, dibunyikan seperti ps dalam kata epilepsi (ayan), dan dialihhurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf ps.

Ω – ω – Omega

Aksara terakhir atau aksara kedua puluh empat, dibunyikan PANJANG seperti o dalam kata obat, dan dialihhurufkan (transliterasi) dalam aksara Latin dengan huruf ô [ALT-0244] yaitu huruf o dengan karakter ^ di atasnya. Harap bedakan aksara ini dengan wLatin.

Secara Ringkas sebagai berikut

KUNCI TRANSLITERASI :

Α – α – Alpha : transliterasi “a”
Β – β – Beta : transliterasi “b”
Γ – γ – Gamma : transliterasi “g”
Δ – δ – Delta : transliterasi “d”
Ε – ε – Epsilon : transliterasi “e”
Ζ – ζ – Zeta : transliterasi “Z”
Η – η – Eta : transliterasi “ê” Ê
Θ – θ – Theta : transliterasi “th”
Ι – ι – Iota : transliterasi “i”
Κ – κ – Kappa : transliterasi “k”
Λ – λ – Lambda : transliterasi “l”
Μ – μ – Mu : transliterasi “m”
Ν – ν – Nu : transliterasi “n”
Ξ – ξ – Xi : transliterasi “X”
Ο – ο – Omicron : transliterasi “o”
Π – π – Pi : transliterasi “p”
Ρ – ρ – Rho : transliterasi “r”
Σ – σ – ς Sigma : transliterasi “s”
Τ – τ – Tau : transliterasi “t”
Υ – υ – Upsilon : transliterasi “u”
Φ – φ – Phi : transliterasi “ph”
Χ – χ – Chi : transliterasi “ch” atau “kh”
Ψ – ψ – Psi : transliterasi “ps”
Ω – ω – Omega : transliterasi “ô” atau “Ô”

DIFTONG

Diftong terdiri atas dua vokal, vokal yang kedua senantiasa ι – iota atau υ – upsilon. Pengucapannya tidak berbeda dengan bahasa Indonesia, kecuali ευ atau ηυ yang sudah dijelaskan sebelumnya.

αι – ai
ει – ei
υι – ui
αυ – au
ου- ouυι- ui, dibunyikan: wi
ευ – eu ; ηυ – êu, dibunyikan: yu atau ev

PRESENT AKTIF INDIKATIF

Mirip dengan bahasa Indonesia, bahasa Yunani memiliki aneka ragam bagian-bagian bahasa seperti kata kerja (verba) yang menjelaskan tindakan; kata benda (nomina) yaitu nama-nama obyek dan kata sifat (adjektiva) yang menerangkan lebih lanjut tentang nomina.

Masih ada bagian-bagian bahasa lain, namun pada kesempatan ini kita akan membicarakan tentang kata kerja (verba).

Verba Yunani memiliki beberapa klasifikasi yaitu masa (tense), berbicara tentang jenis dan waktu tindakan; voice, berbicara tentang pelaku atau obyek yang dikenai tindakan. Verba Yunani juga mengenal modus yang menghubungkan verba denganrealita. Akhirnya verba Yunani memiliki jumlah, yaitu tunggal atau jamak.

Jenis verba yang paling sering dijumpai dalam Perjanjian Baru Yunani adalah PRESENT (MASA KINI) AKTIF INDIKATIF (Present Active Indicative) yaitu tindakan yang dilakukan pada saat ini (pada saat penulis menulis tulisannya), voice aktif berarti subyek melakukan tindakan dan modus indikatif yang menyatakan realita (bukan suatu probabilitas atau kemungkinan).

PERBENDAHARAAN KATA :

a. γινωσκω – ginôskô : Aku mengetahui
b. γραφω – graphô : Aku menulis
c. διδασκω – didaskô : Aku mengajar
d. εγειρω – egeirô : Aku mengangkat, bangkit
e. λαμβανω – lambanô : Aku menerima
f. λεγω – legô : Aku berkata
g. πεμπω – pempô : Aku mengirimkan
h. φερω – pherô : Aku membawa, memikul

Note:

Verba di atas berakhir dengan huruf ω -ômega dan diterjemahkan dengan “Aku ….” Dalam bahasa Yunani, verba dalam bentuk Present Aktif Indikatif senantiasa memiliki huruf akhir (disebut konjugasi) yang menandakan pelaku (aku, kamu, ia, dan seterusnya).

AKHIRAN KATA KERJA :

-ω – ô : Aku ….
-εις – eis : Engkau ….
-ει – ei : Ia ….
-ομεν – omen : Kami/kita ….
-ετε – ete : Kalian ….
-ουσι – ousi : Mereka ….
-ειν – ein : Untuk … (infinitif)

Untuk memahami verba dalam Present Aktif Indikatif, Anda perlu mengenali akhiran dari masing-masing verba.

Contoh:

λεγω – legô : Aku berkata
λεγεις – legeis : Engkau berkata
λεγει – legei : Ia berkata
λεγομεν – legomen : Kami/kita berkata
λεγτε – legete : Kalian berkata
λεγουσι – legousi : Mereka berkata
λεγιν – legein : Untuk berkata

 

Pencarian Terkait:

Tags: #huruf #yunani

Logo Koperasi Indonesia Beserta Artinya
Logo Koperasi Indonesia Beserta Artinya
Logo Koperasi Indonesia merupakan salah satu materi
Lambang Koperasi Lama dan Baru Beserta Artinya
Lambang Koperasi Lama dan Baru Beserta Artinya
Lambang koperasi sampai saat ini telah mengalami
Inilah Beberapa Tips dan Teknik Membaca Cepat
Inilah Beberapa Tips dan Teknik Membaca Cepat
Teknik membaca cepat mungkin menjadi hal yang
Cara Mudah Membuat Proposal Usaha
Cara Mudah Membuat Proposal Usaha
Ketika anda ingin memulai usaha, namun anda

Comments are closed.

Must read×

Top